Nice Homework#2 Matrikulasi Menjadi Ibu Profesional, Kebanggaan Keluarga Batch#4 Bandung

Nice Homework#2
Bunda, setelah memahami tahap awal menjadi Ibu Profesional, Kebanggaan Keluarga. Pekan ini kita akan belajar membuat

“CHECKLIST INDIKATOR PROFESIONALISME PEREMPUAN"
a. Sebagai individu
b. Sebagai istri
c. Sebagai ibu

Target sebagai individu: 
  1. Memasak menu baru 2-3 kali tiap bulannya. Alhamdulillah target saya sebagai individu yang saya ingin mulai tekuni adalah memasak menu baru tiap bulannya 2-3 kali. Menu baru tersebut akan saya tentukan setiap pekan akhir bulan sekaligus review jika menu barunya sudah saya lakukan. Bismillah.

  1. Konsisten menulis di blog. Untuk target yang lain, saya ingin bisa konsisten menulis setiap minggunya menulis minimal 1x di blog, tema bebas.
  2. Produktif dalam beramal. Saya ingin istiqamah bisa meningkatkan produktivitas amal saya di lingkungan saya, dengan tetap mengajar freelance dan membina.
  3. Terus mengupgrade diri terhadap ilmu baru (baking dan masak). Senantiasa terus mencari ilmu baru, belajar dan belajar lagi. Senang belajar hal baru. Terutama ilmu masak dan baking.
  4. Bersilaturahim kepada orang tua. Hal ini yang ingin selalu saya jaga. Bersilaturahim kepada kedua orang tua dan adik adik. Meski saat ini teknologi begitu canggih, saya lebih suka jika bisa bertemu dengan mereka sesering mungkin kalau bisa.

Target sebagai istri: 
  1. Menyiapkan makan suami. Sebagai seorang istri, penting menjaga ritme atau suasana hati bagus untuk terus bisa menyiapkan makan keluarga. Terutama saya tinggal di rumah yang tidak ada rumah makan, atau warung menjual makanan siap makan, hal tersebut memacu saya agar terus masak. Meski kadang kangen dengan jajanan baso, jus, martabak manis, atau yang lain. InsyaAllah saya harus lebih kreatif lagi.
  2. Saling mengingatkan hal ibadah satu sama lain. Alhamdulillah tanpa diingatkan senang punya suami yang istiqamah ke masjid, dan ibadah sunah lain membuat saya tak perlu menuliskan target tentang ibadah. Satu sama lain saling melengkapi dan mengingatkan dalam ibadah.
  3. Berdiskusi dengan suami. Bahagia karena bisa terus memberi informasi kepada suami tentang kegiatan apa yang saya jalani dan cita cita saya. Meminta izin padanya yang utama. Karena keredhoan suami adalah hal yang pertama dicari oleh istri.
  4. Memotivasi suami. Memotivasi, mengingatkan dan terus mendulung kegiatan positif suami.
  5. Berhias untuk suami. Tampil baik dan cantik di depan suami
  6. Menyempatkan waktu refreshing hanya berdua. Menyempatkan waktu refreshing hanya berdua minimal sebulan sekali.


Target sebagai ibu
  1. Bermain dengan anak. Tiap hari meluangkan waktu bermain dengan anak (setiap minggu tentukan target mau fokus apa misal bermain dengan bahan sederhana). Tiap akhir pekan sudah tentukan mau fokus bermain apa pada bulan tsb.
  2. Menanamkan iman dan akhlak ke anak. Setiap waktu
  3. Membiasakannya mendengar ayat-ayat Allah. Sambil bercerita, mendawamkan surat surat pendek, meminta maaf.
  4. Mengamati perkembangan anak
  5. Mengatakan padanya bahwa saya menyayanginya.

Review Nice Home Work #2

✅📝CHECKLIST PEREMPUAN PROFESIONAL📝✅

Pertama yang akan kami katakan adalah SALUT untuk para bunda dan calon bunda peserta matrikulasi Ibu Profesional yang berhasil mengalahkan "rasa" berat untuk mengerjakan nice homework#2 ini. Kalau di Jawa ada pepatah  yang mengatakan "Ojo kalah karo wegah" (Jangan mau kalah dengan rasa malas).  Karena sebenarnya kalau urusan membuat checklist profesionalisme ini bukan MAMPU atau TIDAK MAMPU melainkan MAU atau TIDAK MAU. Terbukti teman-teman bisa melakukannya di tengah kesibukan yang luar biasa.


Kami sangat menghargai proses teman-teman membuat checklist profesionalisme ini. Mulai dari menanti-nanti jawaban dari suami dan anak bagi yang sudah berkeluarga, maupun melakukan kesungguhan bermain “andaikata aku menjadi istri dan ibu” bagi yang sedang dalam proses memantaskan diri membangun keluarga. Ada yang terkaget-kaget dengan banyaknya list jawaban dari suami dan anak-anak, ada juga yang bingung dengan jawaban dari para suami dan anak, karena terlalu sederhananya keinginan mereka terhadap kita, demi sebuah kebahagiaan.


KOMITMEN DAN KONSISTEN


Dua kata itulah yang akan menjadi kunci keberhasilan kita dalam membuat checklist profesionalisme ini. Buatlah komitmen setahap demi setahap, sesuai dengan kemampuan kita, kemudian belajar istiqomah, konsisten menjalankannya.


Konsistensi kita terhadap sebuah komitmen yang indikatornya kita susun sendiri, akan menjadi pondasi kita dalam menyusun “DEEP HABIT” yaitu kebiasaan-kebiasaan yang dibangun secara terus menerus untuk mendukung aktivitas yang membutuhkan fokus, ketajaman berpikir dan benar-benar krusial untuk hidup kita.
Selama ini disadari atau tidak banyak diantara kita memaknai aktivitas sehari-hari mendidik anak dan mengelola keluarga sebagai aktivitas  “Shallow Work”, yaitu aktivitas yang dangkal, tidak fokus, penuh distraksi (gangguan-gangguan) sehingga tidak memunculkan perubahan besar dalam hidup kita, bahkan banyak yang cenderung bosan dengan kesehariannya.

Selama ini status-status dangkal yang terus mengalir di sosial media seperti Facebook (FB) ditambah puluhan notifikasi whatsapp (WA) sering membuat kita terjebak dalam “shallow activities”, kelihatan sibuk menghabiskan waktu, tetapi sebenarnya tidak memberikan hasil nyata bagi perubahan hidup kita.

Harapan kami dengan adanya Checklist Profesionalisme Perempuan ini, teman-teman akan lebih fokus dalam proses “peningkatan kualitas diri” kita sebagai perempuan, istri dan ibu, meski kita menggunakan media WA dan FB sebagai kendaraan belajar kita, Sehinga bisa mengubah aktivitas yang dulunya masuk kategori “SHALLOW WORK” menjadi “DEEP WORK” (aktivitas yang memerlukan fokus, ketajaman berpikir sehingga membawa perubahan besar dalam hidup kita).


Untuk itu mari kita lihat kembali Checklist kita :

🍀1.Apakah kalimat-kalimat di checklist itu sudah spesifik? misal kalimat "akan mengurangi aktivitas gadget selama di rumah" akan lebih baik anda ganti dengan, setiap hari akan menentukan Gadget hours selama 2 jam.


🍀2.Apakah kalimat-kalimat di checklist  sudah terukur? misal "Menyelenggarakan aktivitas ngobrol di keluarga", akan lebih baik kalau diganti dengan " Sehari minimal menyelenggarakan 1 x family forum (ngobrol) di rumah bersama keluarga"


🍀3.Apakah checklist yang kita tulis mudah dikerjakan dengan tambahan sedikit usaha? Misal sehari akan membaca 2 buah buku tentang pendidikan? ukur diri kita apakah mungkin? karena selama ini sehari-harinya kita hanya bisa membaca paling banyak 10 halaman. Maka akan lebih baik kalau anda ganti. Membaca 15 lembar buku parenting setiap harinya.

Sesuatu yang terlalu susah diraih itu akan membuat kita stress dan akhirnya tidak mengerjakan apa-apa, tetapi sesuatu yang sangat mudah diraih itu akan membuat kita menyepelekan.

Kembali ke istilah jawa ini namanya "gayuk...gayuk tuna" (contoh kasus, kita mau ambil mangga di pohon yang posisinya tidak terlalu tinggi, tetapi cukup berusaha dengan satu lompatan, mangga itu akan bisa teraih. Tidak juga terlalu pendek, sambil jalan aja kita bisa memetik mangga tersebut. Biasanya jadi tidak menghargai proses)


🍀4. Apakah tantangan yang kita tulis di checklist ini merupakan tantangan-tantangan yang kita hadapi sehari-hari? misal anda adalah orang yang susah disiplin selama ini. maka sangat pas kalau di checklist anda tulis, akan berusaha tepat waktu di setiap mendatangi acara IIP baik offline maupun online. Jadi jelas memang akan menyelesaikan tantangan yang ada selama ini.


🍀5. Berikan batas waktu pada proses latihan ini di checklist. Misal akan membaca satu buku satu minggu selama bulan Juni. Akan belajar tepat waktu selama 1 bulan pertama mulai Juni 2017.
Kelima hal tersebut di atas akan memudahkan kita pada proses evaluasi nantinya.
Silakan teman-teman  lihat  kembali checklist masing-masing. Kita akan mulai melihat seberapa bekerjanya checklist itu untuk perkembangan diri kita.

Silakan di print out, dan ditempel di tempat yang kita lihat setiap hari.
Ijinkan suami dan anak-anak memberikan penilaian sesuai dengan yang kita tentukan. Andaikata tidak ada yang mau menilai, maka diri andalah yang paling berhak menilai perkembangan kita.

Berusaha JUJUR kepada diri sendiri.

Salam Ibu Profesional,


/Tim Matrikulasi IIP/

Sumber Bacaan :
Deep Work, Cal Newport, E book, akses 30 Oktober 2016.
Materi “MENJADI IBU PROFESIONAL” program Matrikulasi IIP, batch #4, 2017
Hasil Nice Home Work #2, peserta program Matrikulasi IIP batch #4, 2017

Comments

Popular posts from this blog

Ustadz Hanan Attaki, Founder Pemuda Hijrah: Berdakwah secara Asik, Gaul, Tetap Syar'i

Ustadz Evie Effendi, Berdakwah secara Asik, Unik, dan Pantun yang Memikat Hati

3 Finalis Hafiz Indonesia 2017

Total Pageviews

Muslimah Blogger Community

Blogger Perempuan