Pengalaman Kehamilan Anak Ketiga


Kehamilan ketiga ini berbeda dengan kehamilan-kehamilan sebelumnya. Alhamdulillah di usia 5 bulan kehamilan sudah mulai merasa pergerakan dede utun. Feeling cek hamil karena merasa ada perbedaan kentara --terkadang suka tiba-tiba ngos-ngosan, dan suka tiba-tiba mual mendadak. Itu yang buat jadi pengen cek hamil. Ternyata benar positif dan saya bingung kapan terakhir kali saya haid. Biasanya saya rajin mencatat. Qadarullah jelang akhir tahun 2021, gak nyatet sama sekali. 

Di usia kehamilan jalan 6 bulan ini mulai kerasa dedenya ke bawah banget. Agak kesulitan aktivitas yang jongkok seperti mencuci baju, karena posisinya di bawah. 

Beda banget dengan dengan hamil pas Aska Adzki. 

Mama bilang, "Kalau anaknya cowok kayak gitu memang di bawah..." Oh, saya lalu mengangguk. Teringat kata Bu Lilis yang bilang ini dari denyut nadi anaknya cowok dan Abi semangat banget pengen punya anak cowok. "Nanti anak ketiga Abi yang namain." 

"Nanti aqiqah Abi mau cuti, waktu Adzki ngga." 

Mau undang orang tua Kuttab juga. MasyaAllah Abi...

Jadi inget awal kehamilan itu bawaannya sensitif banget, lebih ke ngegas sama pak suami. Bawaannya ngajak adu argumen. Wkwkwk. Saya biasanya nggak pernah loh, hehe. 

Selain itu pede pergi-pergi sendiri ke tempat baru, contohnya pas Ramadhan saya pergi ke acara kajian Islam Quran. Padahal saya dianter-anter biasanya. Beberapa kali ke agenda di luar saya pergi.

Di minggu ke-20, kaki saya mulai bengkak banget dan ngga kuat berdiri lama. Akhirnya saya mikir, kenapa ya? Lalu badan juga sering pegal terutama bagian punggung atau pinggang karena mungkin sesekali sakit anastesi masih kerasa. 

Saya coba cari di Youtube olahraga untuk Ibu hamil trimester dua, ketemulah dengan olahraga senam yang ada gerakan betis biar ngga bengkak. Senangnya betis udah mulai nggak bengkak kalau rutin olahraga. Terlebih sehabis bagi rapot Aska saya kemping di batu kuda lumayan bulak balik ke WC nya bikin kaki ngga bengkak. Olahraga. Alhamdulillah. 

Baca juga: Kemping di batu kuda 

Saya mulai olahraga senam hamil rutin seminggu sekali dengan durasi 15 menit. Lebih kerasa lumayan bedanya. Enak ke badan. Meski sebenarnya pengen juga tiap hari bisa olahraga tapi faktor cape udah nyerah kadang, jadi baru sanggup seminggu sekali. 

Lebih ke berlatih nafas atau mengatur nafas. Saya mulai merasa plong saat bernafas. Saya coba tenangkan diri, sehari-hari mengatur nafas. Lumayan lebih tenang. 

Jalan 7 bulan kehamilan, saya periksa USG lagi, dan udah masuk 29-30 minggu, masyaAllah pas USG di Puskesmas itu bayar Rp 60.000 dan hasilnya kata dokternya janinnya perempuan karena kata dokternya ketutupan kaki. Waduh, saya spechless. Tapi udah ancang-ancang ke suami supaya nerimo apapun terbaik dari Allah. 

MasyaAllahnya selang 5 hari kemudian USG lagi di dongah adi yang USG 4 dimensi, hasil USGnya alhamdulillah laki-laki.

Laa haula wala quwwata illa billah. 

Tidak ada kekuatan melainkan dari Allah. 

Turut senang karena mudah-mudahan punya jagoan yang bisa jadi imam dan anak yang sholeh, dari dulu pengen punya anak laki-laki karena ingat abang yang selalu jagain Mamanya, saya juga kadang ingin punya anak laki-laki yang jagain Umminya. MasyaAllah. 

Tinggal menghitung hari jelang persalinan. Untuk anak ketiga ini insyaAllah melahirkan berbeda ngga di Sarinings*h karena masih renov, dan masih cari-cari info terkait rujukan karena saya punya riwayat caesar 

baca juga: Tips pemulihan pasca melahirkan secara caesar

sehingga saya harus cari Rumah Sakit tempat rujukan, dan saat saya tanya ke bidan di puskesmas, saya sudah mulai bisa minta surat rujukan di minggu ke-32 kehamilan yang berarti sekitar 2 minggu lagi.

Ikhtiar jalan 30 minggu kehamilan karena kadang merasa eungap badan, saya coba terus berdzikir dan mengisi kegiatan dengan menulis. Proyek nulis lomba blog dan nulis kumpulan cerpen, semoga Allah mudahkan tiap malam kadang saya paksakan masih waktu untuk menulis. 

Siangnya mengerjakan pekerjaan domestik biasa. Gak kerasa bulan lalu BB kehamilan naik drastis langsung 5 kg, jadi harus mulai menjaga makan. 

Seharian saya mulai beberes baju bayi. Kebetulan Ibu mertua itu nyimpen stok baju bayi, gurita, popok kain 2 lusin, baju pendek bayi, baju panjang bayi, pernel, kain panjang untuk bedong anak, dan saya juga masih nyimpen clodi-clodi. Lumayan jadi cukup beli baju bayi untuk keluar rumah sakit aja paling.

Mulai nyicil siapin baju untuk di Rumah Sakit juga, masyaAllah. Target saya sebulan ke depan bisa khattam Quran sekali lagi. Selama kehamilan ketiga saya sudah khattam sekali saat Ramadhan, dan sekarang, dan pengen 1 kali lagi khattam. Jadi total 3 kali. Moga Allah mudahkan niat saya.

Mohon doanya dari temen-temen semoga kehamilan saya ini sehat-sehat sampai jelang persalinan nanti diberi kekuatan oleh Allah untuk melahirkan dengan lancar. Aamiin ya Rabb. 

Semoga Allah mudahkan semua urusan kita. Aamiin ya Rabb. 

No comments