Ramadhan Berkesan Saat Pandemi Covid 19

Wednesday, April 29, 2020


Masih ingat tahun lalu saya melaksanakan shaum Ramadhan saat Adzki masih berusia 1 tahun. Terkadang masih ada perasaan ragu berpuasa sambil menyusui. Alhamdulillah bisa shaum meski ada bolong-bolongnya. Sekarang Alhamdulillah bisa shaum Ramadhan lagi 1441 H. Mudah-mudahan bisa full karena saya sudah lebih pede dan juga Adzki juga sudah agak besar. Usianya sekarang 19 bulan. Sambil deg-degan mikirin bentar lagi Adzki lulus ASI 2 tahun (5 bulan lagi) dan saya belum progress toilet training. Tapi kalau sounding untuk Adzki selesai ASI 2 tahun sudah. Semoga gak susah buat nyapihnya. Aamiin ya Allah.

Kesan Ramadhan tahun ini cukup spesial karena di tengah pandemik begini suami bisa di rumah kerjanya, meski kadung mesti ke kantor di hari-hari week day. Antara kesal karena suami yang diharap bisa bantu megang anak tapi ternyata gak. Wkwk. Jadi abi kerja di ruang tengah, pintu kamar depan dibuka, jadi kan aku gak bisa fokus.

Waktu pandemi sebelum Ramadhan, Abi udah WFH dan kerasa banget yaa berasa punya anak baru yang ingin dilayani semuanya. Sementara Aska dan Aski juga suka heboh nangis. Hehe.. Jadi gini rasanya Mama ketika Papa full time ada di rumah. Ya tapi seneng karena Abi ada di rumah. Bisa lebih sering ngobrol.

Dan lebih spesial karena Aska sudah mulai shaum tamat seharian di usianya 5 tahun. Senang melihat anak tumbuh semangat sahur, lalu shaum seharian. Senangnya Aska ada “sahabat voice note kak Ama, kakak PAS yang nyemangatin Aska, jadi Aska semangat shaumnya sampai Maghrib.

Kadang tengah hari minta naik sepeda, tapi ya baiknya jelang sore. Kadang ngamuk pengen main sepeda, kadang suka nanya kapan sekolah (biasanya mah pas sekolah nanya: kapan libur? Bosen sekolah terus.. wkwk).

Pandemik ini bikin kita jadi wukuf di rumah, memfokuskan ibadah dan kegiatan di rumah. Jadi lebih berasa quality time-nya. masya Allah. Yang tadinya mungin sibuk di luaran agenda bukber dan lain-lain. Ramadhan sekarang bisa khusyuk di rumah. Alhamdulillah ala kulli hal.
Imam shalat Abi tarawih di ruah. Aska shaum tamat sampai mahgrib.

Bandung sudah mulai PSBB, dan gerak untuk ke Bandung tentu sulit karena ada kontrol dari polisi. Kemarin-kemarin ada perlu ngambil barang ke toko, dan lihat sepanjang jalan Caheum yang biasanya lalu lalang kendaraan ini sama sekali gak ada: kosong. Kalau taman-taman jangan ditanya, itu mah memang udah sepi, baik penjual dan pembeli gak ada.

DAN, sepanjang dipati ukur yang biasanya banyak pedagang pasar malam ini benar-benar gak ada alias kosong. Gak ada apa-apa. Hiks. Ya penjual gak jualan karena berfikir siapa nanti yang beli? Mahasiswa libur, kegiatan kerja libur, sekolah libur.

Ya Allah semoga pandemi ini segera berakhir. Aamiin


Kalau temen-temen Ramadhan berkesannya apa nih?

You Might Also Like

0 komentar

Kelompok Emak Blogger

Blogger Perempuan

#

Blogger Muslimah

#