Resensi Buku: Perjalanan Mencari Tamus dan Menaklukkan Lumpu Dalam Novel Lumpu Tere Liye

 

Novel Lumpu - Tere Liye

Dalam novel “LUMPU” ini Ali, Seli dan Raib mencari keberadaanTamus. Mereka nekat dan terdesak karena ingin menemukan Bu Selena, guru Matematika mereka yang ditahan oleh Lumpu. 

Ini adalah seri buku fiksi fantasi Tere Liye. Novel Lumpu adalah buku ke-11. 
Bagaimana urutan buku fiksi fantasinya? Berikut judul-judulnya 

1. Bumi 
2. Bulan
3. Matahari
4. Bintang 
5. Komet | Baca juga: Review Komet 
6. Ceros dan Batozar |Baca juga: Review Ceros dan Batozar
7. Komet Minor |Baca juga: Review Komet Minor 
10. Si Putih 
11. Lumpu 

Dikisahkan 3 orang tokoh utama dari seri fiksi fantasi ini Ali, Raib dan Seli yang bertualang dari seri BUMI sampai LUMPU cerita bak kisah fantasi Harry Potter. Untuk karakternya sendiri tidak ada yang flat. Seperti Ali misalnya ia anak yang berani, kadang terkesan serampangan. Karakter Raib: perempuan dari klan Bulan dan memiliki kekuatan murni.  Dengan teknik penyembuhan, segala luka akibat serangan Lumpu menjadi ringan. Sedangkan Seli: perempuan dari Klan Matahari yang curigaan, detail dan pesimis. 

Pencarian mereka diawali dengan mencari Tamus untuk diajak kerjasama – mencari tahu Tamus mereka mencari informasi ke Master Ox di ABTT – mereka ke Distrik Sungai Jauh-jauh – bertemu Fala tara tana IV, Tamus dan tidak disangka Lumpu juga mencari Tamus – terjadi pertengkaran hebat – Fata tara tana IV diambil kekuatannya oleh Lumpu – saat Tamus akan diambil kekuatannya, Ali meraih Tamus dengan ILY dan menghilang – Lumpu marah – Bersama Tamus, Ali, Raib dan Seli hendak mencari kelemahan Lumpu dan mereka harus mendapatkan itu di Kapal Aldebaran – ILY mereka dicuri oleh Tamus – mereka terjebak di Kapal Aldebaran – bukannya mendapat petunjuk cara mencari titik kelemahan, namun Ali berubah menjadi raksasa beruang harus melawan kotak yang ada disana – bertarung habis habisan – mereka berhasil keluar. Dan seterusnya, dan seterusnya 

Membaca buku Lumpu seperti ikut merasakan kelelahan dalam pertarungan terlebih beberapa babak yang tak berkesudahan membayangkan kelelahannya Raib, Seli dan Ali hilang muncul dari dasar kapal ke atas lautan karena kehilangan ILY, belum lagi saat bertarung melawan Lumpu. 

Saking banyaknya scene laga action jadi sempat berfikir, apa scene bertarung aja yang lebih banyaknya?

Sempat merasa khawatir karena sudah ekspektasi tinggi ingin ceritanya lebih seru dari buku NEBULA tapi alhamdulillahnya gak nyesek baca endingnya sesuai harapan. Yeayyy suka, deh! 😍

Cerita awal tentang Ali, Seli dan Raib yang hendak mencari Tamus. Mereka nekat dan terdesak karena hendak menemukan Bu Selena, guru Matematika mereka yang ditahan oleh Lumpu. 

Mereka pergi dengan menggunakan ILY dan portal tujuan itu terbuka persis di atas langit-langit aula besar ABTT yang sedang melaksanakan inaugurasi. ABTT kamu udah tau kan? Itu lho Akademi Bayangan Tingkat Tinggi.

Hal yang berulang terjadi saat Selena dulu tiba di ABTT dan menggemparkan kampus. 

Lagi-lagi Master Ox berseru dengan kesal, "BULAN SABIT GOMPAL! SIAPA LAGI YANG BERANI-BERANINYA MENGGANGGU ACARA INAUGURASI!" Hahaha jadi ketawa-ketawa ngebayangin ekspresi kesel Master Ox. Lalu ketiga anak tersebut dibawa ke ruangan Master Ox dan mereka menanyakan cara bertemu Tamus. Master Ox pun memberikan petunjuk dan mereka harus pergi ke Distrik Gunung-Gunung Terlarang. 

Dalam perjalanannya mereka harus melalui perjalanan yang cukup panjang dan sulit. 

Membaca deskripsi tempat ini merasakan kengerian Distrik Gunung-Gunung Terlarang. Bacaan fiksi fantasi yang saya tunggu kelanjutannya. Di laman blog ini sudah banyak review mengenai buku-buku sebelumnya.

Membaca genre fiksi fantasi dari Tere Liye ini menghibur dan suka banget. Dari fanpagenya buku seri Bumi dst ini ntuk kalangan anak SD, SMP, tapi jujur ya kok saya seneng banget bacanya penasaran pengen baca terus --membius menyedot konsentrasi membaca--, dan gak kerasa udah mau habis deh sekitar 365 halaman ini. 

Pesan Moral Novel Lumpu 

Tidak melulu keseruan laga atau pertarungan saja di novel Lumpu ini, namun terdapat pesan moral yang dapat diambil, yakni sifat yang dimiliki Raib yang bisa kita petik dan tiru, yakni:

  • Sikap Memaafkan. Raib memaafkan Miss Selena yang mencelakakan Mata (Mata adalah Ibu Raib), namun dengan lapang dada Raib mau memaafkan.   
  • Raib mau menolong musuh– bahkan saat Raib, Ali dan Seli--mereka terdesak, mereka menolong menyembuhkan luka Tamus saat sekarat diserang Lumpu. 

Setelah itu, bahkan Tamus berterimakasih kepada ketiga bocah tersebut. 

Hal yang Menarik dalam Novel Membangun Cerita 

Seli orang yang penuh curigaan merasa Tamus bukanlah orang yang baik. Sedang Tamus marah karena dirinya dicurigai seperti itu. 

"Apakah kamu memercayai Tamus, Ra?" Seli berbisik.

"Aku tidak percaya padanya. Dia selalu licik--"

"Heh, Bocah." Tamus mendelik ke arah Seli. "Kamu kira bisik-bisikmu itu tidak terdengar dari tempatku? Dasar tidak sopan." (hlm 115-116) 

Ali ingin memecahkan kasus besar dan ingin cara menaklukkan teknik melumpuhkan, dan Tamus juga tidak tahu jawabannya. Tamus berkata, bahwa hal-hal seperti itu harus dipelajari dan hal-hal teknik yang Tamus kuasai bukanlah diturunkan atau diwariskan, namun hal itu harus dipelajari. Tamus menawarkan pergi ke kapal Klan Aldebaran. 

Kendaraan yang digunakan oleh rombongan ekspedisi Klan Aldebaran 40.000 tahun lalu. Panjangnya tak kurang enam ratus meter, tingginya dua ratus meter. Kapal raksasa ini adalah harta karun dunia paralel. 

Disana pun Seli sangat marah besar karena tindakan Tamus mencuri ILY. Seli teriak, mengumpat, dan menyumpah serapah sebab apa yang ia pikirkan ternyata benar semua. Ia muak dengan Tamus sebab mereka bertiga akhirnya terdampar di kapal Klan Aldebaran. Di lain sisi Ali santai saja menanggapi hal tersebut. Ia malah takjub dan ingin tahu ada apa yang tersembunyi disana. 

Setting tempat 

  • ABTT 
  • Distrik Gunung-gunung Terlarang 
  • Kota Riva 
  • Dan lain-lain

Masih banyak kisah seru yang bisa kita baca di buku ini seperti Raib, Ali dan Seli hendak menemukan Tamus, kemudian harus berhadapan dengan Lumpu sekaligus. 

Bagaimanakah kisah kelanjutannya? Selamat membaca buku ke-11 Seri LUMPU ini yaa. PR buat saya membaca buku yang ke-10 Si Putih karena kemarin langsung loncat ke LUMPU karena penasaran. 🤭

8 comments

  1. Buku terbaru bang Tere Liye nih, dari jaman kuliah saya paling suka baca bukunya tapi bukan yang genre fantasy. Tp baca sinopsis nya ini jadi penasaran juga deh

    ReplyDelete
  2. Duh saya tertinggal banyak nih dengan karya Tere Liye. Lumpu ini malah baru tahu dari artikel ini.
    Cerita fiksi fantasi emang ga ada matinya ya. Seru dan bikin penasaran...
    Harus baca juga nih

    ReplyDelete
  3. wah..sepertinya buku.keren ini ya..jadi penasaran juga pengen baca. oya apakah buku ini.berdiri sendiri atau terkait dg buku2 Tere lainnya.

    ReplyDelete
  4. belom pernah baca buku ini, ada beberapa karya tere liye yang sudah saya baca. So far ciri khas dr tulisan Tere Liye mengisahkan tentang kesedihan, keharuan. Bener gak sih?

    ReplyDelete
  5. saya belum pernah baca satu pun karya tere liye. sangat senang membaca reviewnya meski saya enggak begitu ngerti jalan ceritanya hehe dulu suka cerita petualangan lima sekawan, sangat menikmati sekali karena ceritanya sederhana gitu. enggak berat seperti kebanyakan novel novel sekarang. makasih mbak reviewnya yaa.

    ReplyDelete
  6. Saya belum pernah baca karya Tere Liye, padahal sudah banyak banget yaa novelnya. Yang ini ceritanya menarik, kapan-kapan cari novelnya ah :)

    ReplyDelete
  7. Tere Liye itu novel novelnya kaya sekali ya. Aku pikir hanya cerita cerita romantis, ternyata ada fiksi petualangan juga. Jadi penasaran dengan novel serinya

    ReplyDelete
  8. Buku-buku karya Tere Liye cerutanya sellau bagus dan pesan yang tersirat pun begitu simple, seperti dalam buku Lumpu, sikap memaafkan dan menolong bikin tercengang.
    Waah, banyak ya serial fiksi fantasinya.

    ReplyDelete